Minggu, 30 November 2008

Planning Nikah

seorang teman menelpon gw tadi pagi, mo curhat ceritanya bo'. dan terjadilah sesi percurhatan yang penuh dengan isak tangis. Ratu, temen gw, rencananya bulan november kemaren mo nikah. semua preparation ud ready. undangan, sewa gedung, set dekorasi, katering, rias, baju pengantin, sampe persiapan fisik macem vagina spa, pijet kenceng, ratus, mandi susu dsb...ready sejak tiga bulan yang lalu. bahkan udah nyiapin surprise party buat temen-temen segala. dan duit yang udah keluar banyak itu pun menjadi hilang begitu saja saat keluarga calon suaminya meminta pernikahan mereka di reschedule ulang dengan alasan "hari itu ga baik, tahun depan aja nikahnya" padahal penentuan hari di bulan november kemarin pun udah atas kesepakatan bersama. saat semuanya udah ready, malah kekeh minta di undur.
gw masih inget betapa syoknya si Ratu saat itu. dan gw ngerasain bener kenapa dia syok. karena gw jg ikut bantuin untuk persiapan dia merit. duit keluar banyak jelas. karena meski batal tetep ga bisa narik duit dp yg rata-rata ud masuk 50 %. tapi rasa malu jelas merupakan pukulan hebat buat dia. karena berita rencana pernikahannya dia udah nyebar di kalangan teman-teman. dan sekali lagi gw juga masih inget betapa hepinya dia pas cerita tentang persiapan meritnya ke temen-temen...
"rin, gw limbung rin...ga gnerti mesti gimana. masku tu loh ga teges sama orang tuanya. ga bisa mutusin sendiri. gw ga tau deh rin jadi atau engga nikahnya. klo tetep nekat diundur...huhuhuhuhu.."
itu telponnya yang pertama seminggu sebelum hari "H" di bulan November tersebut, saat orang-orang sibuk berbisik-bisik kenapa kok udah kurang seminggu ga nyebar juga undangannya. sibuk bisik-bisiknya ke gw lah jelas. orang gw yg paling deket ke dia. yaaahh, terpaksa deeehh, bohong bilang ga tau meskipun gw tau.
"sabar ya buk, sabaaaar...jangan emosi. jangan malu2in dirimu sendiri. stay cool. semangaaaattt!!!" ya cuma itu yg bisa gw bilang waktu itu...mo bilang apalagi? klo pun gw jelek2in calon suaminya juga tidak akan jadi solusi. ya thoo?
"huhuhuhuhu....riiiiiiinnnn....!!! aku benciii banget sama mas Adiiii!! meamng dasar banciii, ga punya prinsip!!!" nah, ini telponnya yang kedua setelah pernikahannya tanggal 8 november kemaren bener-bener batal. sampe gw mesti buru-buru ke rumahnya di ngesrep. ngeri aja klo dia ngapa-ngapain. padahal dia cuma nangis sampe bengkak gede. mamanya sampe nitip dia ke gw. lah, emangnya gw baby sitter...dan sesiangan itu gw bener-bener jadi baby sitter. nyuapin dia makan segala karena dia kekeh ga mau makan. bener-bener deh...! linglung!
pas tanggal 8 harusnya dia merit, gw ajak dia mancing. gw calling beberapa temen dan kita pun ber lima mancing. ga ada yang bahas soal meritnya dia pun nyrempet-nyrempet. kita sepakat bikin dia hepi hari itu. dan alhamdulillah, kita bisa liat senyumnya Ratu lagi. ga sedetik pun deh kita biarkan dia melamun. cuma waktu itu si Ari ga sengaja keceplosan dikit nanya soal lanjutan kisahnya gimana. itu aja kita sermpak pelototin si Ari yang cuma nyengir merasa bersalah. but reaksi Ratu udah ga nangis lagi, dia datar bilang. "lets see girls, minggu depan baru keputusan finalnya."
minggu depan pun mundur lagi menjadi minggu berikutnya. dan Ratu ga cerita apa-apa waktu itu meski kita ajak jalan bareng. kita mo nanya juga bingunglah. hanya mukanya yang bisa menggambarkan isi hatinya. kusuuuuut bangeeet meski maksain senyum.
dan telponnya yang tadi pagi adalah kali ke tiga dia cerita tentang hubungannya sama Mas Adi. yang udah terlanjur jauh karena dia mikirnya pasti bakal merit beneran.
"klo loe rin di posisi gw, loe bakal ngapain?" itu kalimat Ratu yang ebenr-bener gw inget...dan gw jg inget bagnet jawaban gw.........
"klo gw? klo gw ga akan nerusin hubungan gw. masih banyak cowok yagn menghargai arti sebuah komitmen. masih banyak cowok yagn menghargai keluarga gw, masih banyak cowok yang teges mengambil sikap, masih banyak cowok yagn mau berargumen untuk melindungi harga diri martabat dan derajat gw sebagai wanita, pun keluarga gw, masih banyak cowok yang berbakti sama orang tuanya tapi bukan berarti dia manuuuut melulu ga punya prinsip. masih banyak cowok yang pantas jadi kepala keluarga gw dan bukannya ekor . intinya, klo gw, mending berakhir sekarang daripada besok-besok jadi masalah. terlanjur ud tidur bareng pun its ok klo putus. tokh itu atas dasar cinta ngelakuinnya. bukan cari duit alias jadi perek! be tough girl, jangan kalah sm perasaan loe!! loe cantik, cerdas, sexy, kerjaan loe jg oke!!!"
WHUAAAAAAAAHH! legaaaa deh ngeluarin uneg-uneg gw selama sebulan ini tentang rencana pernikahan Ratu. sumpah, bikin gw ikutan emosi. mentang-mentang keluarga konglomerat segitu-gitunya. laaaahh!!

Buntut

Upss..gw lupa kalau besok tanggal 1 desember adalah hari AIDS sedunia..baru ngeh saat liat global pagi ini..habis chat ma si mas yg tdr duluan,mata gw jd bener2ga ngantuk! Karena kaget dan ngerasa bersalah,lupa event. Yah, gara2fokus ma anak baru ples event huggies x ya.. Finally, gw bikin psa dadakan dan send via email ke mr mixman pagi ini juga biar besok senin pg diproduksi dan lgsg tayang...untung aja dia makhluk nocturno.haha.. Eh,inget aids jadi inget cerita si mas tentang abah bungkus, tamu pejabatnya yg hobi ngebungkus purel. Alias booking cewek. Gw ga blg cewek nakal loh,karena gw aja cewek nakal tp bukan purel. Terlalu luas istilah ce nakal kan?
Nah, si abah bungkus ini bikin gw bertanya-tanya, kalo dia hobi bungkus, otomatis buntutnya ud singgah di mcm2sarang to. Yang mcm2sarang pun ud pernah dipake mcm2buntut. Tanpa tau buntut mana yg terinfeksi hiv aids. Kan ga mungkin tuh, pas lg konack minta tes darah...mana sempaaat!
Trus abah pun juga ga tau dunk sarang mana yg ada virusnya. Mana sempaaat...liat dada montok aja buntut udah ga kuaat! Yang penting hasrat kesampaian! Ya tho?
Begitu kelar nuntasin napsunya, abah balik ke rumah. Di rumah ngeliat nyonya nya yg montok, jd napsu lage. Finally, tuh buntut bekas purel kena hiv aids masuk ke istrinya yg setia ga pernah nyari buntut muda dan yg ga pernah sempat nanya, "pa, test darah dulu to.."
Karena takut si abah tersinggung.
Udah ketebak cerita berikutnya kan? Infeksi virus hiv aids yg seperti mata rantai. Itu kalau abah bungkus nyonya nya ud steril. Kalo nyonya nya lg hamil then main 'hajaaar bleh!' aja? Janinnya kena infeksi juga? Waah, abah, mending skalian aja maen di luar mulu, itung2olahraga outdoor, dan jangan bawa buntutmu pulang deh! Ato lepasin murbautnya dulu sebelum msk pintu rmh kalo perlu!
Please, kalau pun ga sayang sama istri, masa iya ga sayang ma anak? Worst than animal lah!

Kamis, 27 November 2008

Test dominan otak kanan dan kiri


Katanya seh untuk test otak, and mang bener setelah gw praktekin di kntr gw kebanyakan yg ce tuh liat muternya kekiri sementara yg co ke kanan. Klo gw liatnya kadang kekiri kadang kanan.

Rabu, 26 November 2008

Bukan duniaku



"Meski telah digugat cerai, Pasha 'Ungu' tampaknya masih sangat mencintai istrinya, Okie Agustina. Buktinya selama menggelar jumpa pers, Pasha tak absen untuk mencium dan menggenggam tangan sang istri". Wuuiih..!! kaget gw mendengar kalimat yg termuat di portal berita paling populer tersebut. Kalau memang maseh cinta kenapa menggugat cerai ?? bukankah cerai berarti kita sudah tidak ada kecocokan ?? apa mungkin mereka sudah bener2 mengerti arti kata bahwa CINTA TIDAK HARUS MEMILIKI.
Ohh...!! trus klo memang tidak harus memiliki, kenapa saling mencintai ?? waduuh semakin bingung bngt gw. "Penuh kebohangan" itulah akhirnya kesimpulan gw tentang dunia selebritis, dan parahnya mereka menjadi acuan/idola para remaja. Sehingga tidak mungkin pula mereka bakal meniru demikian. Weee....bakal kacau nih kalo virus mereka bakal sampe kebawah.
Kembali ke kalimat CINTA TIDAK HARUS MEMILIKI, banyak orang berkata bahwa “Cinta Tak Harus Memiliki”. Gw udah pikir dengan matang, seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Buat gw, cinta itu harus memiliki dan dimiliki. Kalau kita gak bisa memiliki dan dimiliki oleh seseorang yang kita cintai mending gak usah mencintai. Simple ! Rasa cinta itu akan gw bungkus pake kertas koran bekas dan pendam di tanah, selesai ! Soalnya buang-buang waktu, energi dan capek-capekin hati doang kalau gak bisa memiliki/dimiliki. Kalau seseorang yang gw cintai ternyata gak bisa gw miliki, ya gw gak akan cinta lagi sama dia, mending simpati atau respek atau rasa sayang sebatas kulit luar aja. Nah, kalau pertanyaannya sudah menjurus ke arah kapan dan bagaimana memiliki orang yang kita cinta, itu mah topiknya udah beda lagi dong…
Jadi gw paling tidak setuju jika ada orang berkata " Jika kamu mencintai, kamu harus siap untuk menerima penderitaan. Karena jika kamu mengharap kebahagiaan, kamu bukan mencintai melainkan MEMANFAATKAN." Laah...!! ngapain lagi klo kita mencintai seseorang cuman untuk siap menderita. Karena bagi gw menderita adalah kata bahagia bagi seseorang yg lagi mencintai. Semua orang gx ada yg pengen punya alur cerita cinta dalam hidupnya hanya " berkenalan, berkencan, berargumentasi, bertengkar kemudian berpisah dengan kata terindah…."aku bukanlah yang terbaik untuk mu…."
Wuuiih....!! tidah....tidak....ampun deh gw, semoga bukan dunia gw.......amin ( meskipun dah pernah.....ah leawat daah...!! )

perasaan...pikiran...hmmm...

ada yang bilang, cewek cenderung memakai perasaan alias otak kanan dan cowok cenderung memakai logika alias otak kiri. thats why, katanya lumrah aja klo cewek nangisan, dan sebutan bencong buat cowok yang nangisan. padahal, sepengetahuan gw,bnyk co yg nangis,dan bnyk juga ce yg logis...meskipun scr anatomi,membenarkan adanya susunan kimiawi otak yg menjadi sebabnya.But do not forget,msh ada hormon dkk yg mempengaruhi..ya thoo?
Disinilah kenapa gw blg,pikiran dan perasaan porsinya berimbang tergantung kebutuhan dan pemakaian...ga bs dijudge klo perasaan lah yang lbh kuat dari pikiran, atau pikiran yg lbh dominan drpd perasaan. saling terkait. seperti saat kita begadang deh. logika mengatakan, ga sehat dan harusnya kita tidur karena besok kerja. dan perasaan bilang ga usah tidur deh, kan masih kangen ngobrol sama dia. yang ada adalah ketiduran...kenapa? karena walaupun perasaan bilang masih kangen, tapi pikiran kita bilang klo besok kerja, dan alam bawah sadar pun memerintahkan otak untuk mengistirahatkan indra kita. jadinya? ketiduran deh. meski kangennya setengah mati. atau secara subjektif, gw dulu termasuk fobia bawang merah-mentah. sumpah deh, ngeliat nya aja ud mo muntah. ketempelan kulitnya dikiiiit aja deh di piring atau gelas..lah udah jijik setengah mati dan ngamuk-ngamuk sama simbok karena cucinya ga bersih...nyium baunya aja deh, huh udah ogaaaah bangeeet. Bahkan dulu pas smp sampe nangis waktu ada temen godain nglempar bawang merah pas lagi pelajaran tata boga. lah, masak iya km sama bawang merah aja takut? lha besok klo ud menikah piye to dek? gitu nyokap gw bilang. (ps: gw siy wkt itu jawabnya, ya bunda aja to yg ngirisin terus digoreng, siapin yang banyak simpen di toples, jd klo mo masak tinggal ambil yg ud mateng...dan ternyata sekarang ada yg jual bawang merah goreng instan...gw curiga, jangan2 yg bikin denger waktu gw bilang gt ke nyokap..kekekkeke)
oke, ini hal2 di luar logika yang gw dulu alami dan lakukan. fobia bawang merah.
guru bk gw yang seorang psikolog pun finally tertarik untuk membantu gw. ada serangkaian interview test yang mesti gw lakukan. gw di hipnotis juga malahan sempet. dan ketemu penyebabnya. yaitu kebiasaan nyokap dulu klo pas gw panas, sekujur badan gw dikasih parutan bawang merah ples minyak kayu putih! ternyata kebiasaan itu membekas di memori gw sebagai "sesuatu yang menjijikkan karena bau, lengket dan ada merah-merahnya" di sini indra perasa dan penciuman yang bekerja mengirimkan sinyal rasa "jijik, bau dan lengket" ples indra penglihatan yang mengirimkan sinyal "merah" dan terbentuklah deskripsi, bawang merah menjijikkan lengket dan bau. membekas di memori otak gw selama bertahun-tahun lamanya dan membuat gw fobia bawang merah. di sini pikiran dan perasaan bekerjasama membentuk opini traumatis seperti ini.
akhirnya, gw pun menjalani terapi untuk menghilangkan fobia gw. terapis itu meletakkan sebuah bawang merah di meja depan gw. gw ud mo muntah dan jijik aja ngeliatnya...tapi si terapis justru bilang, "dek, tatap benda itu, lalu pegang perlahan-lahan..."
gw yang udah miris banget memohon-mohon sama nyokap, "bundaaaa, adek ga bisaaa...!!!! mau pulaaaangg!!!"
nyokap gw malah kekeh...sampe gw nangisss...teteeep aja ga digubris. gw suruh ndengerin yang terapis bilang...
"oke dek, kita ulangi yuuk sekali lagi! santai, rileks, udah?" gw cuma mengangguk tak berdaya...lha wong nangis juga percuma...
"liat itu bawang merahnya. pikirkan sebuah benda menyenangkan. ucapkan ga jijik, ga jijik, yuukk mulai..."
singkat cerita, terapi pertama sampe ketiga, gagal. baru di terapi keempat gw berhasil setting pikiran klo "itu tidak jijik"...dan gw berani megang, ngelus-ngelus. bahkan di terapi ke lima gw berhaisl ngupas tuh bawang. hehehehe...finally, gw dinyatakan sembuh. lah, sakit jiwa kaliiiii.
nah, itu cm sekedar contoh aja (ps: contoh yang panjang deeehh...)untuk menggambarkan ada kaitan antara pikiran dan perasaan. yg masing2 porsinya berimbang. tinggal mo dilebihkan yg mana...
sorry yeee klo ga jelas, lha wes piyeee...ini bukan hal yang perlu diperdebatkan kok sebenrnya. tergantung orangnya masing2. Subhanallah...Allah memang menciptakan kita dengan pernik-pernik dan detail yagn rumit...mungkin itu sebabnya kita disebut makhluk paling sempurna...semoga bisa jadi beneran sempurna deh....

Senin, 24 November 2008

Family...

Dede Dede: kok on off Fit
fhee tria: maksudnya
fhee tria: wedew kagak
fhee tria: skrg ak make ceria
fhee tria: gsmku rusak
Dede Dede: oo pke hp thoo
fhee tria: ho oh
fhee tria: ceria
fhee tria: heheheh
fhee tria: goleke pacar
Dede Dede: lambene.....ono mslh lg niih
fhee tria: kok lambene
fhee tria: yo mes
fhee tria: nak rak ngopo ak kon goleke
fhee tria: mas bokek
fhee tria: transfer
fhee tria: pas gajian tak ganti
fhee tria: saiki ak urip dewe
Dede Dede: laaah!! katanya daah akur...piye thooo
Dede Dede: Kpn u bs tenang Fit klo kayak gt trus, kasian Paklek tuh
fhee tria: wes lah rak sah di bahas maneh
fhee tria: Oke
fhee tria: aku transfer
fhee tria: plisss
Dede Dede: parah...parah...parah...
fhee tria: hahahahahh
fhee tria: kenapa parah
fhee tria: ak enjoy lagi
fhee tria: soale ak durung ML mbek dekne
fhee tria: heheheh
Dede Dede: baru kmrn bilang akur saiki wees bubar maneeeh
fhee tria: lah piye
fhee tria: emang kenyataannya gitu kok
fhee tria: nie ak kost je
fhee tria: dia di rumah ortune
Dede Dede: waah...wah...wah...
fhee tria: tapi gpp
fhee tria: seng ngajak serius akeh kok heehe
fhee tria: dokter, polda, brimop n konsultan
fhee tria: tapi ak lagi pengen alone dulu
fhee tria: kie ak jane prei mas
fhee tria: suntuk ning kost
fhee tria: terus ning gaweaan wae
fhee tria: ngewangi kancaku
fhee tria: bariki meh balek kost bobok
Dede Dede: gx bakalan tak tranfer..males ah liat u kayak gtu trus
Dede Dede: beneran tak omongke paklik...serius kii
Dede Dede: ntar tak phn Dadan, klo u sing gx genah, males ah tranfer segala
fhee tria: ya udah ...gx usah tranfer gx pa2 !! gx usah phn dia sgl, its my privacy
Dede Dede: kowe bs tak omongi gx fit !!
fhee tria: wes..wes..maleeeeeeeeees....off dl, gx usah diomongke bapak/ibu

Penggalan chat di YM yg sengaja aku copy di notepad sore ini, bener2 bikin gw jengkel. Aku maseh ingat dulu waktu maseh SD, paklek selalu memberi uang saku, meskipun nyokap sering melarangnya " gx usah..!! ntar malah jd bodho, sering jajan !" begitu nyokap bilang saat liat paklek kaseh uang saku ke aku. Paklek merupakan sosok yg sampe skrng dan seterusnya msh aku hormati. Fitria ( bkn nama sebenarnya ) anak paklek pertama dari 3 bersaudara, dari kecil dekat sekali ma keluargaku dibanding ke-2 adik ponakanku yg laen. Usianya 8 tahun lebih muda dari ku, dia tinggal di Jogya dan terakhir dia bilang bahwa dia udah tunangan dengan seseorang yg dia kenalkan bernama Dadan.
Sejak maseh SMU dah keliatan klo dia Badung bngt, dulu sering bngt aku disuruh ma paklek untuk mewakili panggilan ke sekolahan karena terlalu seringnya dia bolos. Dan dah sering bngt pula aku membela dia saat dia dimarahi bahkan mo dihajar paklek ku itu. Dan bener setelah dia dewasa and lulus kuliah tabiatnya gx berubah. Waah...aku pernah ribut and ampe berkelahi dngn pacarnya, gara2 dia dah 3 hr gx pulang. Dan kemarin bener2 kesabaranku dah habis.....dan itu jg yg bikin minggu kmrn pikiran ku penuuuh bngt.

Sabtu, 22 November 2008

Surga di Telapak Kaki Ibu

Dalam surfing hari ini...tanpa sengaja aku membaca sebuah Diary di multiplay.com postingan sebuah keluarga di Depok, aku tertarik untuk menampilkannya di blog kt, semoga ini bisa menjadikan kt lebih menyadari arti pentingnya sebuah kasih ke-2 orang tua, terutama kasih seorang Ibu.

Diaryku Ku Merindukanya.....

Depok, 18 Oktober 2006
Di…dah lama ya aku gak curhat. Yach..karna selama ini aku punya bidadari kecil yang selalu menemaniku. Dan kini bidadari itu telah pergi. “Diaryku…ku merindukannya..”, pas cocok sama penggalan lagunya duo Ratu yach…(hihihi). Tapi pengalaman “11 Oktober 2006” itu harus aku ceritain Di, krn itu adalah hal terindah yang pernah terjadi dalam hidupku.
Berawal dari kejadian 10 Oktober, ba’da Dzuhur. Baru kali ini kurasakan sakit yang teramat sangat, yang timbul tenggelam dengan frekuensi yang kacau & intensitas yang tiada menentu. Diantara kebingungan & keraguan aku bergegas menuju tempat bersalin, setelah mendapat dukungan dari kedua orangtuaku. Suamiku telah dihubungi & sedang dalam perjalanan menuju RS tempat aku biasa kontrol kandungan tiap bulannya. Berbagai prosedur telah dijalankan, dan diantara rasa sakit yang tiada menentu itu…aku tetap ragu Di. “Inikah tandanya ?”,“Inikah saatnya ?”. Dan perkataan bidan itu menjawab semua kebingunganku, “Belum ada pembukaan bu..”. Jadi ini belum saatnya, ternyata akan ada rasa sakit yang melebihi sakit ini, yang kukira adalah puncak perjuanganku selama 9 bulan. Dengan rasa galau aku pulang.
Walau tak yakin, tapi firasatku mengatakan waktunya hampir tiba. Karenanya aku berpesan pada suamiku sebelum ia berangkat ke kantor pagi 11 Oktober itu, agar mengurus segala birokrasi untuk jaminan buah hati kami kelak. Karena ia pasti akan sangat membutuhkannya, dengan diagnosa dokter “dubia ad malam” (artinya harapan hidupnya kecil).
Diaryku yang manis…kemudian rangkaian peristiwa itu berlalu begitu cepat, bagai mimpi indah yang tak mungkin terulang lagi. Sejak pagi sudah kurasakan sakit yang kemarin. Namun kali ini aku bertahan. Akan kutunggu sampai kudapati pola. Frekuensi dan intensitas yang teratur adalah ciri yang khas dari proses awal kelahiran, begitu pesan bidan yang menolongku kemarin. Menjelang Ashar terjadi yang kunanti. Menit yang bergerak di jam tangan yang sejak tadi kuawasi, mulai memberikan kepastian akan datangnya rasa sakit yang memuncak dan kemudian memudar. Setelah bertahan hampir dua jam, aku menyerah. Entah benar atau salah, aku merasa saat itu seharusnya sudah berada diantara orang-orang yang akan membantu proses persalinanku Di… Dan kali ini aku benar. “Sudah pembukaan empat bu…”, tutur bidan yang kemarin menolongku. Ia segera menghubungi dokter yang akan membantuku. Sesuai anjuran dokter, aku dipindahkan ke RS Pusat, Hermina Jatinegara Di… Wah gak kebayang aku bakal berada di ambulance dengan lampu sirine yang menyala. Kalau gak sedang asik kesakitan, aku pasti sempat ngrasa keren juga waktu itu (kaya di sinetron sich…hihihi).
Walau merasa asing, aku mencoba tetap fokus di ruangan yang baru itu. Yup…sekitar jam tujuh aku sampai di sana Di.., langsung masuk ruang bersalin. Dan yang gak kebayang…aku berada satu ruangan dengan dua orang wanita yang juga sedang mulas-mulas menanti kelahiran bayinya. Tempat tidur kami hanya dipisahkan tirai-tirai sebagai hijab. Bisa ketebak kan Di..gimana serunya kalau kami sampai melahirkan bareng. “Pembukaan enam ya bu Citra…”, begitu kata suster yang langsung memasang alat rekam jantung bayi diperutku begitu aku menempati tempat yang akan jadi ranjang bersalinku saat itu. Hatiku lumayan terhibur. “Ada kemajuan..”, begitu pikirku.
Diantara rasa sakit itu aku mencoba untuk tidak mengindahkan kantung kemihku yang sudah sangat penuh & perutku yang kosong melompong karena puasaku hampir penuh hari itu. Aku hanya sempat minum beberapa teguk air & makan sedikit buah waktu itu. Kupandangi suamiku yang sejak awal mendampingiku melalui petikan demi petikan peristiwa hari itu. Ia kelihatan begitu lelah. Hampir kuurungkan niatku untuk menyampaikan keluhan demi keluhan yang sejak tadi kurasakan. Tapi mulas yang tak tertahan, perut yang kembung, badan yang lemas & kedinginan adalah tekanan yang terlalu besar untuk ku tanggung sendiri. Akhirnya tangisku pecah juga. “Bang…ade pingin pipis, perut ade lapar, ade masuk angin..”, tangisku memberondong. Suamiku menenangkanku & segera mencari suster untuk menolongku. Bukan diantar ke kamar kecil, suster itu malah menaruh pispot di tempat tidur ku. Walau sudah berusaha sekuat tenaga, aku tetap gak bisa Di… Kalau dipikir sekarang memang lucu juga sich, aku gak bisa pipis pakai pispot (hihihi). Suamiku mencoba membujuk suster itu untuk mengizinkanku ke kamar kecil, tapi gak berhasil Di... Karena putus asa, aku mulai menangis lagi menahan sakit (cengeng banget ya Di…) Suster itu kasian juga padaku, akhirnya aku bisa lega & bisa kembali menikmati rasa mulasku dengan tenang. Tapi kemudian perutku mulai protes, karena haknya belum kupenuhi sejak tadi.. Ku coba untuk makan, tapi rasa mual mulai menyergapku. Dan tak ayal lagi keluarlah semua makanan yang kusimpan untuk detik-detik paling berarti dalam hidupku. Perutku jadi benar-benar kosong saat itu, tapi aku merasa lebih baik…setidaknya peningku hilang. Semua kain yang kubawa dari rumah kujadikan selimut untuk menghangatkan tubuhku yang terus menggigil kedinginan. Dan aku mencoba untuk tidur, tapi rasa mulas itu terlalu mengganggu.
“Masih pembukaan enam bu..”,suster itu berkata sambil tersenyum berusaha menenangkanku. Aku mulai frustasi karena saat itu waktu sudah menunjukkan pukul setengah sebelas malam, tapi belum juga ada kemajuan. Kuminta suamiku menghubungi Dr.Nining, dokter yang selama ini memeriksa kandunganku. Aku diminta bersabar, Dr.Nining dalam perjalanan katanya. Aku tersenyum kecil, mencoba menguatkan diri. Kurang lebih jam sebelas, aku mulai mengerang lagi. Sakit yang sama mulai membuatku lelah dan jenuh, apalagi sejak tadi teman seruanganku terus menularkan rasa sakit yang juga ia rasakan sejak masuk ruanga itu. Kami saling menularkan rasa mulas Di…(hihihi). “Dr.Nining sudah datang dek…”, suamiku berkata sambil tersenyum & terus mengelus kepalaku. Aku menjadi agak tenang & sekilas kupandangi wajah suamiku yang kuyu. Ada rasa penyesalan yang mengalir di hatiku, karna rasa sakit ini membuatku menjadi tak sabaran & sering marah-marah padanya. Tapi ia tak sedikitpun menunjukkan rasa kesal atas sikapku itu. Mungkin ia sudah siap dengan kemungkinan yang lebih buruk ya Di… Atau mungkin juga ia sudah membaca halaman dibuku kehamilan yang kami beli di awal kehamilanku dulu, tentang apa-apa saja yang mungkin terjadi saat proses persalinan.
Dan dokter yang kunantikanpun tiba, ia suda siap dengan pakaian hijaunya (khusus ruang operasi dan bersalin. Rasa lega menjalari tubuhku & tangisku pun pecah. “Tolong saya dokter, saya sudah tidak tahan lagi..”, begitu rengekku. Dokter yang sangat ramah & sabar itu pun tersenyum dan dengan cekatan mulai menanganiku. “Masih pembukaan enam bu Citra, tapi ini sudah terlalu lama ya…”, begitu katanya dengan tetap tersenyum. Tanpa banyak berkata ia langsung melakukan suatu tahap lain dalam persalinan. Belakangan baru aku tahu kalau Dr.Nining memutuskan untuk menginduksi dan memecahkan air ketubanku. Setelah proses itu, kejadian mulai bergulir cepat. Aku mulai merasa mulas dan sakit yang tiada berpuncak dan berujung. Ada hasrat untuk mengejan, tapi tetap kutahan karna merasa belum saatnya. “Pembukaan delapan bu, sudah boleh mengejan sedikit-sedikit ya bu…”, Dr.Nining berkata. Setelah info yang kuterima sudah sampai bukaan sepuluh, aku merasa sudah tak kuasa lagi membendungnya. Aku ambil nafas dalam-dalam & dengan sekuat tenaga berteriak sambil mengejan. Tapi ternyata tak terlalu memuaskan hasilnya. Kali kedua kucoba lagi, kali ini tanpa suara, tapi kupejamkan kedua mataku, ternyata juga tidak maksimal. Kali ketiga kukumpulkan segenap tenaga, kudorong sesuatu yang kurasakan ingin segera keluar. “Hampir dek…itu kepalanya hampir keluar.”, ujar suamiku memberi semangat. “Dorongan yang keempat ini harus berhasil..”,begitu pikirku karna tenagaku sudah hampir habis. Maka dengan Basmalah aku mulai mengejan kembali, kali ini lebih panjang dan lama. “Sudah keluar dek…”,teriak suamiku bahagia.
Diary…aku adalah wanita paling bahagia saat itu, perjuanganku selama sembilan bulan telah terbayar lunas saat kusaksikan tubuh mungil itu bergerak-gerak. Putri mungilku, buah hatiku, bidadari kecilku. Aku tak bisa lepas memandangnya dengan tanpa sadar terus tersenyum. “Alhamdulillah…Maha Besar Engkau ya Allah yang telah menolongku dan bayiku”. Aku jatuh cinta Di…ia adalah bayi paling cantik yang pernah kulihat. Aku sampai lupa kalau belum juga mendengar suara tangisnya. Dokter anak yang sudah siap sejak tadi, berusaha membuatnya menangis. Telapak tangan & kakinya ditepuk-tepuk, sementara oksigen juga diberikan untuk menjaga kestabilan sistem pernafasannya. Samar ku dengar suara tangis yang terputus-putus, seolah ingin mengatakan pada dunia; “Aku tlah lahir Bunda…Aku tlah lahir Ayah…Aku sakit…Tolong aku.” Air mata meleleh tak tertahan dari kedua sudut mataku. Suara tangis itu begitu indah & aku masih berharap.
“Dedenya dibawa ke ICU dulu ya bu…”, kata-kata suster itu memecahkan keasikanku memandanginya. Entahlah Diary…kenyataan bahwa keadaan putri kecilku tak jauh berbeda dengan prediksi dokter yang mendiagnosa kebocoran jantungnya sejak usia kehamilanku lima bulan, tak mampu membuatku berhenti tersenyum mensyukuri anugrah dari Yang Maha Lembut, untuk dapat merasakan jihad seorang ibu melahirkan sebuah kehidupan ke dunia ini. Saat itu aku masih di awang-awang Di.., kaki ku belum menapak di bumi ini. Kalimat puji-pujian terus kulantunkan. Sampai suami dan keluargaku kembali dari ruang ICU. Mereka tak kelihatan terlalu berbahagia seperti yang kurasakan, mata mereka merah & berkaca-kaca. “Bagaimana keadaan dede bang?”, tanyaku dengan gelisah. “ Yang sabar ya dek…keadaan dede kritis, kita harus tunggu 1x24 jam”, jawab suamiku mencoba menenangkan. Kemudian dengan tak penuh kurasakan pelukan demi pelukan dari kelurgaku yang lain yang coba menguatkan hatiku.
Tiba-tiba rasa rindu menyergapku, rindu ingin memandangnya, memeluknya, mencium wajah & tubuh mungil itu. Kami memberinya nama “Syifa Khairunnisa”, Syifa yang artinya obat atau penawar. Persis seperti harapanku saat itu, agar Syifa-ku bisa sembuh dengan pertolongan-Nya. Dengan gelisah kuawasi menit demi menit yang berlalu. Tak terasa waktu Subuh hampir tiba. Aku akan dipindahkan ke kamar inap, saat suamiku diminta datang ke ruang ICU. Tanpa curiga aku melepas suamiku untuk menengok keadaan dede Syifa (begitu kami memanggilnya).
Rasa deg-degan terus membuntutiku Di…aku tak sabar untuk berjumpa dengan dede Syifa. Suster yang mengantarku ke kamar inap mengatakan padaku akau bisa ke ruang ICU jam tujuh pagi nanti. Dadaku sesak tak tertahan Di…aku rindu padanya. Aku menanti kedatangan suamiku dengan tak sabar, untuk menyampaikan kebahagianku akan segera berjumpa dengan dede Syifa.
Ba’da Subuh suamiku datang dengan tersenyum. Tapi aku merasakan ada yang ganjil pada senyumannya kali ini. Belum sempat aku bertanya, matanya sudah berkaca-kaca. “Dede Syifa lebih cantik sekarang dek…seperti bidadari”,bisiknya pelan. Sambil mengelus kepalaku ia kembali berbisik, “Dede Syifa sudah pergi, diambil sama yang punya…sekarang dede Syifa sudah tenang…sudah bahagia”. Duniaku seakan runtuh Di…buah hatiku telah pergi. Tangisku pecah tak terbendung lagi. Hatiku begitu hancur….aku bahkan belum sempat membisikkan betapa aku menyayanginya. Tapi entah kekuatan darimana yang menuntun lidahku untuk berucap, “Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raji’un”. Tangisku reda, kupeluk erat suamiku karena aku begitu kosong.
Aku ingin melihat jenazah putriku Di, karenanya suamiku kembali meninggalkanku sendiri di rangjangku untuk menanyakannya pada suster yang merawatku. Aku mencoba untuk tak menangis lagi Di, karna aku percaya rencana Allah pasti indah. Tapi kemudian seorang suster mengantarkan bayi mungil yang masih merah seraya menyebut nama sang ibu untuk menyusuinya. Aku berbagi ruangan dengan dua ibu lainnya yang juga baru saja melahirkan. Dadaku mulai kembali sesak & airmata berlinang tak tertahankan, sampai satu bayi lagi diantar ke ranjang ibu yang lainnya. Aku tak kuasa menahan tangis Di…aku merindukannya. Suamiku datang bersama keluarga lainnya, dan seorang suster yang telah siap dengan kursi roda yang akan membawaku ke ruang ICU.
Diaryku yang baik…selimut putih yang membungkusnya seolah semakin meyakinkanku bahwa ia adalah bidadari kecilku. Ia begitu cantik. Wajahnya tenang, tak lagi terlihat kesakitan seperti yang ada di rekaman video, yang diambil beberapa jam sebelum kepergiannya. Kesedihan sekaligus kebahagiaan menyelimutiku. Kulepaskan kerinduanku dengan memeluk jenazah putriku, kuciumi wajahnya yang mungil & kubisikkan di telinganya, “Dede Syifa…bunda sayang sama dede, maafin bunda ya nak”. Dua jam kuhabiskan di ruang ICU bersamanya, sambil menunggu dokter penanggungjawabku datang. Yup…hari itu juga aku minta izin pulang Di… Aku ingin menyaksikan pemakaman putriku. Dua jam perjalanan pulang yang harus kami tempuh untuk sampai ke rumah. Aku yang menggendongnya sepanjang perjalanan itu. Aku tahu aku telah kehilangan putriku Subuh tadi, tapi melepas jasadnya terasa sama beratnya bagiku.
Kami tiba di rumah yang sudah penuh dengan sanak saudara dan tetangga. Proses menuju pemakaman berjalan begitu cepat. Kusaksikan ketika tubuh mungilnya dimandikan. Ada yang membuatku tenang Di… Dia tersenyum, tak hanya padaku ternyata. Semua orang yang melihatpun menangkap senyum itu dari wajah putriku. Dan ketika dikafani, sesaat sebelum wajahnya terbungkus, kucium ia untuk terakhir kalinya sambil kubisikkan,”Tunggu bunda ya nak…kelak bunda akan datang & kita akan berkumpul kembali”. InsyaAllah.
Dan bidadari itu pun telah pergi. Diaryku…aku merindukannya.
--------0000--------
Dalam tangis ku terseyum pasti
mengingat kepastian akan sebuah janji
Pertemuan di suatu tempat nanti
mudah-mudahan yang terbaik di sisi Ilahi
Bersama ujian Kau titipkan sebuah keikhlasan
yang cukup mampu membendung luapan perasaan
Saat datang hembusan kesepian
hanya pada-Mu aku memohon pertolongan
Ya Rabbi…ya Ilahi
ampunilah hamba-Mu ini
manusia biasa yang kadang tak mampu menahan diri
Rasa rindu pada si buah hati
telah membuat diri bersedih hati
Ya Rabbana…
lindungilah Hamba
dari rundungan sedih dan duka
Gantikanlah cinta dunia
dengan cinta yang sebenarnya
Wahai Syifa Khairunnisa
putri bunda yang tercinta
Berbahagialah engkau disana
semoga kelak kita kan berjumpa

Rabu, 19 November 2008

The Power Of Love

Subhanallah...betapa kekuatan cinta itu sangat kuat. Cinta yang memang bisa membuat kita susah tidur dan bangun ( ya jelas, wong tdr kemaleman, bngnnya pasti susah and kesiangan deh ) tidaklah bisa berdiri sendiri, artinya cinta memerlukan subjek lain yg dia pun hrs memiliki cinta. Susah bngt bahasanya yaaa..! intinya gini, kalo kita ngomong cinta berarti ada dua orang, cowok ma cewek ( gw kaseh contoh yg normal2 sj daah...bukan golongan Ryan nih..) Kalo kita ngomong cinta, berarti kita otomatis ngomong perasaan. Dari buku yg pernah gw baca, kekuatan perasaan itu lebih kuat dari
kekuatan pikiran. Perasaan adalah suara hati, suara hati akan bisa murni bila tidak dipengaruhi oleh pikiran-pikiran yg selalu mencari data dan bukti nyata, karena sifat dari pada pikiran kita adalah real sesuai pandangan kasat mata. Padahal segala sesuatu yg masih bisa dilihat oleh mata kita pada dasarnya adalah bohong. Hati itu bicaranya sederhana dan ikhlas itu kerja yang paling gampang. Tapi kesulitan kita belajar ikhlas itu karena pikiran kita sudah terlalu lama tidak sederhana.
" Ikhas " kalau kita memahami dan menerapkannya di hati, didalamnya terdapat rasa bersyukur, sabar, damai, dan bahagia. Orang yg ikhlas akan lebih tenang dan fokus menghadapi segala permasalahan hidup.
Kembali ke soal cinta, kalo kita sedang mencintai seseorang, pasti deh perasaan kita juga bakal tertuju dan fokus pada seseorang yg kita cintai tersebut, dan perasaan itu bakal menarik perasaan si dia ke kt juga. Jadi tidaklah aneh jika " my honey " merasakan juga sakit kt, kesulitan kt, and kegundahan hati kt, begitu jg sebaliknya, karena persaannya juga sedang menarik kt kearahnya. jauh sebelum Celine Dion melantunkan bait demi bait The Power Of Love yang terkenal dengan lengkingannya yang khas, cinta sudah menjadi sumber kekuatan dalam melakukan apapun.
apapun itu, yg saat tnp kekuatan cinta kita tdk sanggup lakukan sendiri... maka dengan cinta, tidak ada sesuatu pun yg tidak dapat kita lakukan

The Power of love

The whispers in the morning
Of lovers sleeping tight
Are rolling like thunder now
As I look in your eyes

I hold on to your body
And feel each move you make
Your voice is warm and tender
A love that I could not forsake

'Cause I am your lady
And you are my man
Whenever you reach for me
I'll do all that I can

Lost is how I'm feeling lying in your arms
When the world outside's too
Much to take
That all ends when I'm with you

Even though there may be times
It seems I'm far away
Never wonder where I am
'Cause I am always by your side

We're heading for something
Somewhere I've never been
Sometimes I am frightened
But I'm ready to learn
Of the power of love

The sound of your heart beating
Made it clear
Suddenly the feeling that I can't go on
Is light years away

video

Selasa, 18 November 2008

better

dijeheru lagi masukin lagu ke folder siaran pas gw masuk ke ruangannya. dan saat itu gw denger lagu yang bagus yang boro-boro judulnya, penyanyinya aja gw ga tau.
"lagunya sapa tuh?"
"hah, ini?"
"iyaaaa...yang mana lagi?"
"boyzone......"
"boyzone? kayaknya lagu lama ya? bener ga tuh?"
"ho-oh, aku tapi lali jee lagunya sapa ini..." wlah, MD kok lalinan..hehehhe..
"judulnya better bukan? klo iya ini kayaknya lagunya Tom Baxter deh."
"yo mungkin,judulnya emang better soalnya."
"aaaahh, kamu tuuuuu...MD, masa iya ga ada referensi?? payah ah!"
"lha emang aku otak komputer suruh nginget lagu yang bejibun jumlahnya? kekkekeke..."
soooo, gw deh yang penasaran nyari referensi lagunya Boyzone - Better. yup, emang bener lagunya si Tom ternyata. wah, ga jelek deh ingatan gw ternyata..hahhahha...
ga gitu banyak yang ngulas nih lagu. bahkan untuk artikel indonesia aja cuma liriknya doang. padahal oke kok lagunya, ear catchy dan beda ma versi lama...

Seem what I'm try to say is
You make things better
And no matter what the day is
With you here it's better

ini juga yg gw send ke si mas, just trying to describe apa arti kehadirannya di hidup gw. bukanlah musibah, tapi blum bisa disebut anugrah, dan juga bukan hal yang salah. juga bukan hal yang bikin gw selalu marah or gerah..lah kok ah semua belakangnya...hihihi...
yaaaahhh, pokoknya gt deh mas...hidup jadi makin berwarna...cieee, gila...gw ketularan virus puitis nih...whuaaaaahhhh...

Senin, 17 November 2008

Mau ga kasih kesempatan buat gw?

Rameee bangeeeeet! Gimana engga coba kalau 8 orang siaran bareng? Whakaka... ''jeng, kamu emang gila, anak baru mbok kerjani to buat siaran malem? Jan, ruamene pol!''
Sms fere bikin gw mringis geli..yah,maybe gw emang gila ye,tapi kan ada tujuannya...(ps:br tau gw trnyt gila pun jg ada tujuannya?whakaka..)
Gw cm pengen tau komitmen mereka sampe seberapa buat siaran ples siapa yg paling bunyi pas gila2an kayak gt.yup,inti observasi malam ini emang cari bibit gila kok!hehe...
Karena ternyata ga gampang buat nemuin bibit gila.gw 3 x buka lowongan cuma satu yg bibit dan berhasil gw kembangin kegilaannya.sayang,dua bulan yang lalu resign meski belakangan sering sms gw,
"buk,mau ga kasih kesempatan kedua buat gw?pengen siaran lagi neh! seminggu 3 x aja tapi, terus jangan malem,antara jam 6-10 malem deh,trus sabtu minggu jangan."
Duh,udah minta,kok syarat dan ketentuannya banyak gitu? Ogah! Mending gw ngelatih penyiar lagi deh! Ngasih mereka kesempatan buat jadi bintang. Daripada gw belakangan sebel. Susah lg its okay deh drpd gw makan ati...
"gampang deh bisa diatur,tapi mending lu konsen dulu ke kerjaan lu dulu deh.kalau adaptasi lu beres di sana.baru gw kasih lu kesempatan kedua.oke?"
Status message : delivered..

Minggu, 16 November 2008

di persimpangan

kemaren malam, bokap bikin gw jadi pengen buru-buru tidur dan berharap saat gw bangun pertengkaran gw ma bokap cuma mimpi dan ga pernah ada sama sekali...pertengkaran yang materinya sama saat gw awal masuk dunia radio. yaah, bokap minta gw keluar dari dunia radio. pfuuuiiiihh!!!!!
gw masih inget banget, dulu bokap marah besar waktu tau gw kerja di radio. sampe sebuah tendangan melayang, dan darah mengucur dari sudut bibir gw...sampe gw mesti di ungsiin ke jogja sama kakak gw karena saat itu gw langsung lari ke kamar dan packing. mungkin kakak gw mikirnya klo gw sampe pergi dari rumah bahaya yeee...after that sampe setahun lamanya gw ma bokap ga pernah bertegursapa meski serumah...sama-sama keras? maybe...jadinya nyokap gw yg bingung,serba slh.
tapi masa iya sih kali ini gw mesti ngungsi lagi? diem-dieman lagi? Meski berantem hebat, iihhh, ogah! childish banget...but, oh my god! radio adalah rumah kedua buat gw...kebahagiaan gw...bahkan hidup gw...gw ga sanggup buat ninggalin dunia radio...permintaan bokap buat nerusin usahanya bener-bener bikin gw mati kutu...kenapa siiy mesti gw????
whuaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh!!!!!!

Sabtu, 15 November 2008

Embun pagi

"Tok..tok..jadi ikut gx !!" suara Tomi membangunkanku, "jadilah, ntar tunggu !" Segera aku beranjak menuju kamar mandi. "Cepetan ya, dah jam 5 kurang seperempat, tidur jam berapa seh !" Tomi kembali teriak di ruang tengah. Setelah siap dengan pakaian olah raga, kami bertiga bergegas meluncur ke stadion Deltras, sebuah stadion megah di Sidoarjo. " Halah biasa, gx pagi gx malam ngenet teruuuus....!" Pak Aziz yg lagi pegang kemudi ikutan ngomong ketika liat aku buka hp, " Tenang aja Pak awas tuh didepan ada tukang sayur nyebrang " jawab aku sekenanya. " Tuh kumat lagi dah mulai senyum-senyum apaan seh ? Ada yang baru ya ? skandal pejabat ma sekertarisnya ?" tanya Pak Aziz liat aku dari spion tengah, " Yaaach mo tau aja..dah bosen liat 3gp, gx ada seninya tuh " jawabku. Aku senyum-senyum karena baca email dari my honey, " ihh...lg dapet broo ??" gx sengaja aku nyelutuk. " Dapet paan?, sms undian lg yaa?, sering bngt loe dapet sms undian kayak gitu? " Tanya Tomi dengan logat sundanya. " Biasa man, sekarang boongan sapa tau lusa beneran, and gw dapet Inova, gw ajak semua orang kantor ke Bali !! jawab aku lagi. Ha ha ha ha....
" Waah dah rame bngt yaa ? Eee...udah ah ntar bener gw umpetin hp loe !" Tomi mulai sewot. "Iya..iya !" jawabku. " Eh ntar kita ikutan erobik wae yaa, asiik tuh musiknya, kita gx usah harus persis ngikutin instrukturnya, pke gerakan sendiri aja, yg penting goyang....hahahahah " Tomi dah mulai jd leader. " Aku gx bisa goyang ...aku ikut maen bola di pojok sj, paling bukan karena aerobiknya, karena banyak ceweknya sj kan ?" Pak Aziz yg dr tadi diem ikut ngomong jg. Tomi berlalu sambil ngakak. "Yo wees aku taak jogging dulu aja, gampang, terserah mo ikut yg mn, ntar ah.." kataku dngn berlari kecil mengitari lapangan sepak bola sambil memasang handfree yg udah aku setting di plylist folder indohit. Lumayan banyak yg jogging sepagi ini, cuaca cerah, udaranya seger banget, rumput disini terpelihara sekali, tebal-tebal man ! kayak hamparan karpet hijau yg lebar. Enak tuh kalo jogging banyak temen gini, gx kayak di komplek, sepi. Uhh...tiga kali putaran dah mulai keluar keringat, nafas udah mulai kenceng. Aku liat Tomi ma pak Aziz maseh maen-maen bola ma banyak orang. Istirahat dulu ah...aku duduk dipinggir lapangan, waah hijau dan bersih sekali rumputnya, eits....aku kenal jenis rumput ini, rumput Zoysia Matrella ( aku inget karena namanya keren, susah bngt waktu itu hapalin nama rumput, namanya, kayak nama anak tetangga mes ya, hahhaha )..ya rumput mahal yg aku kenal saat proyek pembuatan stadion di Bali. Jenis rumput standart FIFA yg mahal bngt, 25 ribu/1m nya, mantaaaab bngt. Rupanya semua stadion sekarang harus pke rumput jenis ini yaa... Aku rebahan di rumput....uhh cpek bngt yaa cmn 3 kali, handfre maseh di telinga dan....ah.!! lagu HITAMKU !!

masih adakah separuh hatiku
yang kuberikan hanya untukmu
kuharap engkau masih menyimpannya
jangan kau pernah melupakannya

maafkan kata yang tlah terucap
akan kuhapus jika kumampu
andai kudapat meyakinkanmu
kuhapus hitamku

masih adakah separuh janjiku
yang kubisikkan hanya padamu
kuharap engkau masih mengingatnya
jangan kau pernah melupakannya

andai kudapat memutar waktu
semuanya takkan terjadi

kuhapus hitamku untukmu
(simpan separuh hatimu)
kuhapus hitamku untukmu
(simpan separuh janjimu)
kuhapus hitamku untukmu
(simpan separuh hatimu)
(simpan separuh janjimu)

Jadi kebawa yg semalam lagi nih...semalem....iya semalem !...chat dngn tema love story, baru kali ini chat pke tema segala. Bodo ah..!!buat puisi aja..sapa tau bisa nyamai Rendra lesmana ( hahahhahahah...gx nyambung ya namanya? )

Hujan semalam dah berhenti
dan aku merindukan embun seperti hari ini
yang biasa datang menjelang cahaya
Aku sendiri kini tertegun,
mungkin dalam hidup harus lebih tahu diri

" Hoeiy.....!! ayo dah mulai tuh senam, instructurnya mantab man !! " Tomi mengagetkan aku. "Ok man Let's go baby.......!!" hahahahahha... video

Senin, 10 November 2008

love is blind vs beauty n d beast

di sela-sela sakit, gw kemaren sempet chatting sama si dije. tadinya si cuma mo nitip anak-anak seklaian nanya tentang anak baru udah pada datang blum buat sesi training. ujung-ujungnya malah ngomongin cinta! lah!
"bro, anak-anak calon peyiar udah pada datang blum?"
"hah, tau ya. lha emang kamu di mana to kok nanya aku?"
"di rumah yoo, tepar kii gara-gara si diar-e."
"walah, kesian siii...makan daun jambu biji sing akeeeh biar mampet."
"yeee..emang aku herbipor sejenis jerapah atau kambing, sebnyak-banyaknya...."
"whakakakakkakka...sori lali, kowe kan kanibal."
"kurang asem! mangnya sumanto! eh, udah pada datang blum tuuhh?"
"bentar gw liatin dlu yoo.."
itu artinya dia mesti berdiri dari kursinya, jalan ke luar ruangannya, menuju ke balkon buat liat di ruang tunggu...
"udah. emang mbok suruh datang jam berapa? lha terus kamu kan di rumah ngapain suruh datang ke kantor?bego banget siiy.."
"yeeee...lu kali! jelaslah gw minta tolng si simbah buat turun gunung. males yaaa bikin janji lagi."
"whakakakkak...si simbah??? okaaayy, baiklaaaaaaahhh. eh, cakep-cakep ga siy?"
"ehm! cakep sii engga, tapi keren-keren."
"piyeee tooo...jelek owk keren? whakakkaka"
"loohh...tau jideruhe?"
"siapa?"
"simak dan baca baik-baik tooo...tuh contoh jelek tapi keren"
"sialan!!! klo jelek masa iya istriku mau tak nikahi??whaakakka..!"
"looh, tau lagu if love is blind?"
"whakakkakaka...makanya aku bisa punya istri?? whahahha...thats why ada film beauty and the beast yooo..."
"ho-oh...dan istilah good girl loves bad boy????? whaakakkakaka..."
"seeeeettttaaaannn!!! whakakakkakakaa..."
jangan-jangan emang beneran tuh, cewek cakep dapetnya cowok ga cakep, cowok cakep dapetnya cewek ga cakep...wah klo gw yang setengah cakep setengah engga, dapetnya??? omg...omg...

sehat itu beneran nikmat!-

gara-gara salah makan, (ps: meski ga yakin salah makan apaan, kata dokter gt yo wes manut aja), setengah jam dandan buat ke kantor jadi sia-sia. diare akut!weleh..beneran ga enak yooo...bolak-balik ke belakang sampe ratusan kali, eh ralat cuman 11 kali, beneran bikin gw tepar. tergolek tak berdaya dengan perut krues-krues ga jelas, dan kepala nyut-nyutan pake muntah pula. wes komplit deh kemaren gw ngerasain yang namanya diare akut. mana sempet hampir ngalami syok (ps: kedinginan menggigil itu salah satu tandanya syok man, ini gw tau soalnya kakak gw pernah dulu sampe biru-biru) untungnya,(ps lagi: plisss deh wong jowo, sakit masih bilang untung juga?kekekkekeke)berbekal pengalaman kakak, gw minum air putih sebanyak-banyaknya, diapet sampe 2 kali minum, ples minum oralit 2 gelas, bikin gw ga sampe pingsan. masih sempet chatting and browsing pula! whakakakkaka...tujuannya siy biar lupa sama rasa sakit gw. tapi tepat jam 5 an, gw ud mulai pucet banget. udah deh, nyokap mulai ribut. "kamu tu yooo, klo ga sampe pingsan ga mau apa periksa ke dokter?!!"
ehm, akhirnya pasrah deh dibawa nyokap ke klinik deket rumah...
setelah menunggu dan menunggu antrian, masuklah gw ke ruang periksa. weits, dokternya cakep!hahahha...sorry yee, yg sakit kan perut gw bukan mata! mana teliti dia periksanya. iihhh, makanya ga heran pasiennya ngantri!
setelah melalui proses interview yang rumit(kekkekeke..lebay...)akhirnya gw divonis diare akut karena salah makan. gw sampe pusing nginget-nginget. banyak yoo yg gw makan kemaren. yah, akhirnya sampai di rumah dengan selamat. langsung minum obat yang macemnya banyaaaaaaaak banget! sempet chatting sama si mas meski akhirnya ketiduran dengan mig yang lupa ga di sign out. halah! namanya juga ketiduran!

At 2.30

Love Pictures, Images and Photos

Jumat, 07 November 2008

Alhamdulillah....

Jumat menjelang dini hari jam 02.30 telinga ini maseh mendengar gerimis hujan diluar, aku terbangun, nggak biasanya aku terjaga jam segini tapi biarlah. Sepi...aku keluar kamar dan menuju dispenser sebuah kebiasaan setiap bangun tidur.....malam jumat....yach malam itu memang malam jumat, yang bagiku gak ada bedanya malam jumat dengan malam-malam yang lain. Suara kodok diluar menambah sunyinya malam, sempat aku duduk terdiam di ruang tengah, lama ....kucoba merasakan dan menikmatinya. Memang benar apa yang disebutkan dalam Al-Quran bahwa di 2/3 malam adalah waktu yang tepat untuk berdoa dan shalat, disaat nafsu dan ambisi kita beristirahat, disaat kesibukan dan rutinitas berhenti, disaat pikiran kita tidur dan hanya suara hati, suara ruh yang ditiupkan Tuhan yang menyuarakan kebaikan dan kebenaran. Banyak sekali kenikmatan yang aku terima hari ini, sehat, perasaan tenang, rizeki cukup, temen yang baik, lingkungan yang ramah.....ehm banyak dah. Maka kenapa tidak kita syukuri dan nikmati ?