Selasa, 19 Agustus 2014

Relieved

Setiap cerita selalu punya epilog. Entah epilog gantung atau yg totally finished. Dan cerita gw sm si mas..I don't know. Officialy siy ud finished saat dia mutusin gw. Tp spt sebelumnya, selalu ada kemungkinan balik lg. Dan kemarin2 pun si mas jg ngajakin balik. Jujur gw pgn banget bs balikan n jalan brg lg. Cuma, satu sisi hati gw msh ada penghalangnya. Kalau dl ga banyak pertimbangan lgsg gw iyain. Kali ini gw ga bs spt itu.
Gw msh ngerasa sakit. Sakit krn gw ngerasa jd second choice. Dan ada satu hal yg bikin gw mengurungkan niat utk blg iya. Yaitu tentang ml pas dapet. Klo sebelumnya dia blg cm sm gw dia spt itu, sbg bukti sayangnya dia sm gw, terakhir2 dia blg klo dl pun srg gt ke istrinya. Hehehe... Then what he said make me...hmmm...I feel nothing special happened between us then. It's a lot in common with their.
Gw jd bertanya-tanya,jgn2 nyukur itu jg bukan sesuatu yg special spt selama ini gw kira...
Terlalu banyak mempertanyakan seberapa special gw buat si mas, terlalu banyak mempertanyakan seberapa penting gw buat si mas...
Dan melihat fakta setelah putus 2 bulan lewat dia baru "melihat" gw lg,gw pikir gw ga penting buat dia dan dia tdk membutuhkan gw.
Jadi epilog cerita gw dan si mas apa?
I don't know...
Yg jls kt ud punya kehidupan sendiri-sendiri sekarang dan tidak terkoneksi intens spt dl. Klo gw ngerasa ada bagian yg hilang di diri gw,wajar,secara hampir 6 tahun dia menjadi bagian tersebut.
Hanya saja entah kenapa kehilangan ini dibarengi kelegaan, gw lega krn ga perlu berbohong lg ke orang rumah. Lega krn akhirnya gw ga menumpuk perasaan bersalah lg spt dl ke orang rumah maupun merasa bersalah ke si mas krn "kenakalan" gw dl.
Utk yg terakhir itu,entahlah gw ngerasa bener2 lega dan berpikir --» "hei,gw pernah slh tp posisi kt dl sm spt posisi loe dgn istri loe, istri loe sli wkt msh pacaran dan gw jg wkt kt msh pacaran,gw ud berusaha memperbaiki kesalahan gw bertahun tahun,loe hina2 pun gw bertahan krn gw syg n memang ngerasa slh, tp sygnya loe ga bs liat itu. Selalu nyalahin n bahkan menghina gw. sekarang gw ga akan membiarkan siapa pun menghina gw. Itu bukan cinta dan sayang tp obsesive compulsive relationship. Dan itu merusak. Gw butuh org2 yg bs membuat gw jd merasa org yg lbh baik lg,bukan sebaliknya,merusak gw dan membuat gw ga maju2 krn trs melihat ke belakang."
Gw tau sayang gw ke si mas ga akan bisa gw lupain selamanya,dan bahkan mungkin gw ga akan bs utk melepaskan setiap momentnya. Apa pun yg ada di benak si mas dulu,kemarin maupun skrg, gw hanya akan fokus ke hal2 manis yg ud kt jalani selama ini. Bukan menyimpannya, tp membingkai setiap kenangan dengan frame yg manis. Sehingga gw akan selalu ingat, ada satu fase di kehidupan gw di mana gw mencintai dan menyayangi seseorang dengan passion yg WOW. Dan hubungan gw dengan iman? Hmm...gw syg sm iman dan apa pun yg telah kami lewati,kini gw benar2 bersyukur krn meski perasaan gw ke iman tidaklah se WOW perasaan gw ke si mas, at least gw tahu iman selalu menjadi tempat "ter-aman" untuk gw "pulang". Partner hidup gw membangun impian untuk anak2gw.
So, kesimpulannya? Hehe...Beruntung klo kt bs berpartner bersama dengan pasangan yg membuat kt all out penuh passion sekaligus "feels like home", cuma masalahnya ga setiap orang seberuntung itu bisa bersama dengan pasangan yg mereka inginkan tho? Hehehe...
Dikirim melalui BlackBerry® dari 3 – Jaringan GSM-Mu